2 Pria Aceh Kurir 50 Kg Sabu Divonis Mati

Administrator Administrator
2 Pria Aceh Kurir 50 Kg Sabu Divonis Mati

17MERDEKA, MEDAN: Dua pria asal Aceh yakni Faisal (27) dan Said Lukmal Hakim (28) didakwa menjadi kurir 50 kilogram sabu, akhirnya divonis hukuman mati oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Medan diketuai Arfan Yani.

Vonis mati itu dibacakan dalam persidangan yang digelar secara video teleconference (virtual) di Ruang Cakra 7 Pengadilan Negeri (PN) Medan, Selasa (3/1/2023) sore.

"Menjatuhkan hukuman kepada kedua terdakwa dengan pidana mati," tegas ketua majelis, Arfan Yani.

Dalam nota putusannya, majelis hakim sependapat dengan JPU Maria Tarigan yang menilai perbuatan kedua terdakwa terbukti bersalah melanggar pasal 114 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

"Yakni melakukan perbuatan secara tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan narkotika golongan I (satu) dalam bentuk bukan tanaman berupa sabu-sabu seberat 50 kilogram," sebut hakim Arfan Yani.

Majelis hakim mengatakan adapun hal yang memberatkan kedua terdakwa karena tidak mendukung program pemerintah dalam pemberantasan tindak pidana Narkotika.

"Sedangkan hal yang meringankan perbuatan kedua terdakwa tidak ditemukan," kata hakim Arfan Yani.

Putusan itu sama (conform) dengan tuntutan JPU Maria Tarigan yang sebelumnya meminta agar kedua terdakwa dijatuhi hukuman pidana mati.

Menanggapi putusan itu, kedua terdakwa masih menyatakan pikir-pikir apakah mengajukan banding atau terima.

Mengutip dakwaan JPU Maria Tarigan mengatakan bahwa kasus ini bermula ketika terdakwa Faisal disuruh oleh Joko (DPO) untuk menjemput dan mengantar sabu seberat 50 kilogram ke Pangkalan Susu, Kabupaten Langkat.

"Menanggapi itu, terdakwa Faisal bersedia dan mengajak terdakwa Said Lukmal dengan upah Rp65 juta apabila berhasil mengerjakan permintaan yang diminta oleh Joko," kata JPU Maria Tarigan.

Dikatakan JPU, saat kedua terdakwa sedang membawa sabu seberat 50 kilogram dengan menggunakan mobil, tiba-tiba dua unit mobil berusaha melakukan pengejaran.

"Pada saat itu, mobil yang digunakan terdakwa masih berusaha melarikan diri. Namun, akhirnya terdakwa Faisal menghentikan laju mobilnya," kata JPU Maria Tarigan.

Lalu dilakukan penggeledahan di dalam mobil tersebut, sambung JPU, dari penggeledahan tersebut menemukan dari dalam mobil tepatnya di bagian belakang berupa 1 tas kain warna biru yang berisikan narkotika jenis sabu yang dibungkus 20 plastik kemasan warna hijau merk Qing Shan, 1 tas kain warna merah jambu yang berisikan narkotika jenis sabu yang dibungkus 20 plastik kemasan warna hijau merk Qing Shan, dan 1 goni plastik warna putih yang berisikan narkotika jenis sabu yang dibungkus 10 plastik kemasan warna hijau merk Qing Shan.

"Saat itu terdakwa Faisal mengaku kepada anggota kepolisian Polda Sumut bahwa narkotika jenis sabu tersebut akan dibawa ke Kota Bireuen, Aceh dan sebelumnya diserahkan oleh 2 laki-laki suruhan dari Joko," pungkas JPU Maria Tarigan. (17m.05)

Dua terdakwa saat mendengar amar putusan majelis hakim diketuai Arfan Yani dari sidang secara virtual di Pengadilan Negeri Medan.(17M.05)

Wartawan 17merdeka.com adalah yang namanya tercantum di susunan Redaksi. Segala proses peliputan yang diterbitkan oleh media online 17merdeka.com harus menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers. Hubungi kami: redaksi.17merdeka@gmail.com
Komentar
Berita Terkini