Rabu, 17 Juli 2024 WIB

Dugaan Pencemaran Nama Baik Profesi " Rum Pagau Ketua DPD Nasdem" Dilaporkan Ke Polda Gorontalo

Administrator Administrator
Dugaan Pencemaran Nama Baik Profesi " Rum Pagau Ketua DPD Nasdem" Dilaporkan  Ke Polda Gorontalo
Caption: Ketua DPD PJS Provinsi Gorontalo Djojo Cornelis Rumampuk saat melakukan laporan ke SPK Polda Gorontalo, Jumat (3/5/2024).

17MERDEKA.COM|Pro Jurnalismedia Siber (PJS) Provinsi Gorontalo secara resmi melaporkan Ketua DPD Nasdem Boalemo, Rum Pagau, ke Polda Gorontalo, Jumat (03/04/2024).

Laporan dilayangkan atas dugaan pencemaran nama baik yang dilakukan Rum Pagau, terhadap profesi jurnalis, wartawan atau pers.

"Secara resmi kami telah mengadukan saudara Rum Pagau ke Polda Gorontalo, atas dugaan pencemaran nama baik profesi jurnalis," kata Ketua PJS Gorontalo, Jhojo Rumampuk, di Mapolda Gorontalo.

Jhojo mengatakan, laporan dilayangkan secara langsung melalui Sekretariat Umum (Setum) Polda Gorontalo, dengan tujuan laporan langsung ke Kapolda Gorontalo.

"Untuk mempercepat prosesnya kami bersurat langsung ke Kapolda Gorontalo, melalui Setum Polda Gosontalo," ujarnya.

Jhojo menjelaskan, dalam kronologi singkat atas laporan itu bermula pada tanggal 02 Mei 2024, awak media melakukan agenda peliputan pada kegiatan Penjaringan Calon Kepala Daerah di kantor DPD

Partai Nasdem Kabupaten Boalemo.

"Saat itu saudara Rum Pagau hadir menyerahkan berkas pencalonannya untuk mengikuti kontestasi Pemilihan

Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kabupaten Boalemo Tahun 2024," jelasnya.

Saat wawancara itu pihaknya menemukan adanya sebuah perlakuan yang tidak sesuai yang dilakukan Rum Pagau, yang secara terang-terangan menyebarkan fitnah dan tuduhan tidak mendasar terhadap profesi pers/wartawan di Provinsi Gorontalo dihadapan seluruh Panitia dan Tim Sukses Pemenangannya.

"Dimana pernyataannya pada prosesi wawancara itu Rum Pagau melontarkan pernyataan yang sangat merugikan reputasi kami sebagai wartawan yang hingga saat ini independent

dan objektif," ujarnya.

Jhojo menegaskan pernyataan Rum Pagau secara umum dan pribadi merusak integritas profesi jurnalistik secara

keseluruhan.

"Sebagai Wartawan, kami diamanatkan UU Nomor 40 Tahun 1999 untuk

bertanggung jawab menyajikan informasi yang akurat dan objektif kepada Masyarakat

tanpa ada tekanan dari pihak manapun.

Akan tetapi, pada rekaman wawancara baik video dan suara Rum Pagau melontarkan kata-kata yang

menjustifikasi bahwa Fitnah Orang

Pers Itu Luar Biasa. Bukti juga sudah kami lampirkan," bebernya.

Olehnya pemimpin redaksi faktanews.com itu meminta Kapolda Gorontalo untuk

melakukan penyelidikan terhadap tindakan dugaan penghinaan atau pencemaran nama

baik yang dilakukan Rum Pagau.

"Kami juga berharap Kapolda Gorontalo mengambil tindakan hukum sesuai

dengan undang-undang yang berlaku di Negara Kesatuan Republik Indonesia," tandasnya.(Ril)

Wartawan 17merdeka.com adalah yang namanya tercantum di susunan Redaksi. Segala proses peliputan yang diterbitkan oleh media online 17merdeka.com harus menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers. Hubungi kami: [email protected]
Komentar
Berita Terkini